Silogisme

Silogisme adalah salah satu pengambilan kesimpulan yang dibenarkan menurut kaidah logika. Silogisme bekerja dari dua premis yang berbentuk jika p maka q. Kalau dituliskan rumusnya sebagai berikut:

Premis 1 : Jika a maka b

Premis 2 : Jika b maka c

Kesimpulan : Jika a maka c

Contoh :

Premis 1 : Jika kamu belajar maka kamu akan lulus ujian

Premis 2 : Jika kamu lulus ujian maka kamu akan mendapat hadiah sepeda motor.

Kesimpulan : Jika kamu belajar maka kamu akan mendapat hadiah sepeda motor

Silogisme ini berlaku juga bertingkat

Premis 1 : Jika a maka b

Premis 2 : Jika b maka c

Premis 3 : Jika c maka d

Kesimpulan : Jika a maka d

Kesalaham Umum

Kesalahan yang sering dijumpai dalam debat-debat adalah mengambil kesimpulan dari jika a maka c dan jika b maka c, kesimpulannya jika a = b!

Contoh yang salah:

Premis 1 : Jika monyet maka suka makan pisang

Premis 2 : Si Fulan suka makan pisang

Kesimpulan : Si Fulan adalah monyet.